Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered by Blogger.

Tuesday, September 6, 2011

Azmin Ali Dayus Beristerikan Jalang..!


Kisah Azmin, Hari Raya dan ibunya bukanlah sebuah mitos yang akan terhenti di situ sahaja.

Kali ini, saya menerima maklumat mengenai tingkah laku isteri Azmin pula, Shamsidar Taharin, yang selama ini dilihat bagaikan “wanita suci” oleh penyokong-penyokong taksub PKR.

Menurut sumber yang juga dari ahli keluarga Azmin, Azmin juga merupakan seorang suami yang dayus! Buktinya ialah Azmin hanya tersenyum bila Datuk Nallakaruppan menepuk bahunya ketika berjumpa Azmin di pejabat sambil memberitahu bahawa isterinya baru dihantar Nalla bertemu dengan Anwar untuk di”tiduri”. Apa jenis manusia yang mampu tersenyum apabila diberitahu mengenai kesundalan isterinya begitu?

Ahli keluarga Azmin itu juga turut mendedahkan bahawa Shamsidar tanpa segan silu, pernah melakukan “blowjob” kepada Anwar di dalam kereta meskipun Nallakaruppan memandu kereta tersebut di depan ketika itu. Astaghfirullahilazim. Mengucap panjang saya mendengar pendedahan itu. Benarkah begitu ‘jalang’ sekali sifat isteri Azmin itu?

Ekoran itulah Shamsidar layak dinobatkan sebagai “pelacur kelas pertama”. Menurut sumber, cerita ini disampaikan sendiri oleh Nallakarupan kepadanya dan Azmin turut dicabar untuk bertindak saman terhadap pendedahan itu. Meskipun pendedahan itu dibuat secara terang-terangan sebelum ini di khalayak ramai, Azmin atau Shamsidar tidak pun mengambil tindakan saman terhadap Nalla sehingga hari ini. Ini menyebabkan ahli keluarga Azmin itu mempercayai cerita Nalla tersebut.

Dalam perkembangan berkaitan ibu Azmin sebagaimana yang saya sampaikan semalam, saya mendapat tahu bahawa keadaan beliau masih lagi dalam keadaan sedih meskipun kejadian yang menghancurkan hati ibu tua itu sudah berlalu beberapa hari. Itu pun setelah beberapa orang anaknya yang memujuk beliau dengan memberikan perhatian yang lebih.

Selain itu beberapa anaknya tidak lokek untuk memberikan duit raya, belikan karpet baru untuk bilik tidurnya, dan beberapa pekakasan rumah untuk menyedapkan hatinya.

Walaupun begitu, adik beradik Azmin itu sering mengurut-urut dan memasak makanan kegemaran ibu mereka untuk mengubat hatinya. Namun, saya percaya, luka yang tertusuk di hati ibu tua itu tetap berdarah dan mengambil masa untuk sembuh. Itulah penangan anaknya, Azmin, yang ditatang sejak kecil bagai minyak yang penuh.

Ibu Azmin masih lagi menangis apabila terkenangkan Azmin yang bertindak mengatakan bahawa makanan dan segenap pelosok rumah beliau sebagai najis dan perlu disamak sebelum dimasuki atau disentuh. Beliau berkali-kali mengulangi bahawa Azmin tetap anak yang derhaka padanya. Jenuh jugalah adik beradik Azmin yang lain memujuk ibu yang terluka itu.

Azwan Ali tak balik jenguk dan pujuk ibu, kah? Masih lagi menyebelahi Azmin yang derhaka dan tidak mengenang jasa itu?

Mengulas mengenai Azmin, ahli keluarganya yang enggan didedahkan itu turut menyatakan bahawa Azmin tidak pernah tidur di rumah ibunya walau untuk hanya satu malam pun pada Hari Raya. Sedangkan, Azmin boleh pula tidur di rumah ibu bapa Shamsidar sejak Hari Raya Pertama hingga Hari Raya Ke-Empat. Sudahlah tidak memberikan satu sen pun duit raya pada ibunya, sikap berat sebelah ini sering dirungut oleh ahli keluarga Azmin, terutama ibunya sendiri.

Seperkara lagi yang membuktikan Azmin berat sebelah dan tidak mengambil berat tentang ibunya ialah dia tidak pernah membawa ibunya melakukan pemeriksaan kesihatan di IJN atau menjelaskan bil perubatan ibu kandungnya itu. Segalanya diserahkan pada adik beradik perempuannya, terutamanya Kak Lang dan Ummi Hafilda, sedangkan dia adalah salah seorang anak lelaki keluarga itu.

Namun yang peliknya, Azmin yang dipercayai memiliki ratusan jutaan RM itu boleh pula mengambil berat tentang mertuanya. Menurut sumber dari ahli keluarga Azmin itu, “madu” Anwar ini pernah menghantar bapa mertuanya ke hospital swasta GlennEagles dan menjelaskan kos perubatan yang mencecah kos RM200,000! Sekiranya tidak percaya, sila bertanya pada kakak-kakak atau adik beradik Azmin untuk pengesahan.

InsyaAllah, saya akan terus menulis lagi mengenai Azmin, Shamsidar dan “kekasih gelap”nya sekiranya saya diberi kesempatan oleh Allah untuk berbuat demikian. Namun, ia juga bergantung kepada sumber yang memberi maklumat kepada saya, iaitu ahli keluarga Azmin sendiri. Bagaimanapun, ahli keluarganya itu sudah memberikan “green light” untuk bekerjasama dengan saya untuk mendedahkan kebenaran mengenai anak lelaki keluarga Allahyarham Ali itu.

Cuma, saya ingin menegaskan di sini bahawa segala pendedahan ini tidak langsung berniat jahat atau memburuk-burukkan seseorang. Pendedahan ini merupakan satu kebenaran yang perlu disampaikan kepada semua rakyat supaya tidak lagi tertipu dengan “kosmetik” yang dipakai Azmin, Shamsidar dan Anwar. Ianya mengenai agama dan sahsiah diri sebagai seorang muslim sahaja. Perkara lain saya serahkan pada kalian untuk menilai tentang “seorang Azmin”, luar dan dalam.

Wallahu’alam.

Oleh : Perak Today


Kisah Benar: Cara Azmin berhari raya dengan ibunya baru-baru ini…

Azmin, Samsidar dan keluarga bersama motokar Porche milik Azmin
Semalam, saya berpeluang untuk berkomunikasi dengan anggota keluarga Azmin Ali, Timbalan Presiden PKR, yang merupakan Ahli Parlimen Gombak. Tak payahlah saya sebutkan “siapa” dan beliau merupakan adik beradik Azmin yang keluar dari perut ibu yang sama. Dalam perbualan saya dengannya semalam, beliau sempat menceritakan peristiwa yang berlaku di rumah ibunya pada Hari Raya Aidilfitri, baru-baru ini.

Menurut beliau, Azmin dan keluarganya sudah hampir 10 tahun tidak beraya di rumah ibu kandungnya itu. Dan Hari Raya kali ini pun, Azmin hanya pulang beberapa hari selepas 1 Syawal. Sebelum pulang ke rumah ibunya, seperti biasa, Azmin akan menghubungi ibunya untuk bertanyakan sama ada keluarga Kak Long, Kak Lang, Ummi Hafilda dan adik-beradiknya yang lain ada di rumah ibunya atau tidak. Bertanyakan hal itu, Azmin menggunakan bahasa yang sangat “lembut” dengan ibunya…

“Betina-betina sundal sial tu ada kat rumah mak tak?” soal Azmin pada ibunya.

“Astaghfirullah Min..diorang semua tu kan anak-anak mak juga..” balas ibunya.

“Ahhhh..! Tak payah nak ceramah…betina-betina sundal semua tu ada ke tidak?”, Azmin memotong cakap ibunya.

Dan Azmin, bersama Shamsidar dan anak-anak mereka pulang juga ke rumah ibunya itu. Menurut ahli keluarga Azmin ini, ketika pulang ke rumah ibu mereka, Azmin buat perangai “elok”nya. Masuk saja ke rumah, Azmin terus meluru kepada ibunya yang berada di dalam rumah. Ketika itu, beberapa orang adik beradik Azmin, termasuk abang ipar Azmin berada di luar beranda rumah bersembang-sembang sesama mereka…

Tiba-tiba, Azmin bergegas keluar bersama keluarganya. Mukanya bengis, masam dan tak manis langsung! Melihat keadaan itu, ahli keluarganya berpandangan sesama mereka dan kemudian masuk ke dalam rumah mendapatkan ibu mereka. Ibu Azmin sedang menangis! Sambil tersedu sedan, ibu Azmin menceritakan tentang apa yang berlaku di dalam rumah ketika Azmin “berhari raya” bersama ibunya pagi itu…

Menurut ibu Azmin, Azmin berang kerana ibunya tidak memaklumkan tentang adik beradiknya yang lain turut berada di rumah itu ketika dia ke sana. Azmin sebenarnya tidak mahu langsung berjuak muka dengan adik beradiknya seperti Kak Long, Kak Lang, abang-abang iparnya, terutama sekali Ummi Hafilda seperti mana maklum. Azmin menggelar kakak-kakak dan adiknya itu sebagai “betina sial”, “sundal” dan pelbagai gelaran nista pada mereka.

Menurut ibu Azmin, Azmin marah “menyinga” kerana mendapati adik beradiknya turut berada di rumah ibunya ketika kehadirannya itu. Belum sempat anaknya menjamah nasi impit di meja makan, Azmin menengking anaknya…

“Jangan makan..! Jangan duduk..! Semua tu najis…! Semua yang ada dalam rumah ni semuanya najis! Perlu disamak..!!!” tengking Azmin pada anak-anaknya.

Malah Azmin turut membaling kerusi yang diduduk anaknya seraya mengatakan bahawa adalah haram untuk menyentuh semua perabot, makanan dan apa yang ada dalam rumah ibunya kerana bernajis serta perlu disamak terlebih dahulu…

Jerkahan Azmin itulah yang menyentap hati ibunya. Ibu Azmin menangis! Memang selalu Azmin mengguris hati ibunya dengan kata-kata nista sebelum ini, namun beliau masih dapat menahan sabarnya. Iyalah, sejahat mana pun Azmin, dia tetap anak yang dilahirkannya. Namun kali ini Azmin sudah melampaui batas. Ibu Azmin sudah hilang sabar…

“Min..baik kau keluar Min…keluar!” jerkah ibunya yang sudah menjangkau umur 76 tahun itu.

“Kalau kau balik nak buat kecoh begini, baik kau keluar..! Keluar..!!!”, hati ibu Azmin parah terluka.

Tanpa berlengah panjang Azmin bertindak keluar sambil membawa anak dan isterinya bersama. Mungkin menuju ke Perak, ke rumah mertuanya. Ibu Azmin tersedu-sedan di dalam rumah. Adik beradik Azmin terpaksa menenangkan ibu mereka. Namun, kesabaran ibu tua itu sudah sampai ke tahap maksima. Azmin sudah melampau! Beginikah layanan yang diberikan terhadap ibunya? Sudahlah duit raya pun tidak dihulurkan, Azmin buat ibunya menangis di Aidilfitri pula..!!!

“Kali ni mak dah tak dapat menahan sabar..disumpahnya Azmin!

“Mak kata, biar suatu hari nanti Azmin terlungkup accident dalam perjalanannya nanti, biar dia rasa akibat derhaka kepada ibunya”, kata ahli keluarga Azmin yang menghubungi saya semalam.

Saya terkedu dan beristighfar mendengar cerita ini mengenai perihal akhlak Azmin dan cara layanan yang diberikan kepada ibunya. Azmin memang hati kering sehingga ibunya sendiri pun sanggup dilukai hati ini. Tidakkah Azmin tahu bahawa mengatakan “ah..!” sekali pun pada ibu sudah memadai baginya untuk mendapat dosa besar? “Madunya”, Anwar tidak ajarkah mengenai perkara ini?

Paling mengejutkan saya ialah mengenai kenyataan ibu tua itu yang sangat hancur hatinya diperlakukan begitu oleh Azmin, anak yang dikandungnya selama 9 bulan dan dibesarkan hingga besar…

“Azmin anak yang derhaka!” kata ibunya dalam sedu sedan dan penyesalan yang amat sangat.

Persoalannya, apakah jenis manusia yang memperlakukan ibunya sendiri sedemikian rupa? Siapakah yang menghasut dan memperngaruhi Azmin hingga berubah dari seorang anak yang sangat baik kepada seorang yang berkelakuan seperti syaitan itu? Apakah yang mendorong Azmin hingga sanggup menderhaka kepada ibu kandungnya yang sudah uzur itu?

Saya terkedu. Dan setelah mendengar aduan ahli keluarga Azmin ini, demi Allah, sekiranya saya sebahagian dari adik beradik Azmin, sudah tentu teruk Azmin saya kerjakan. Adalah menjadi kepantangan dalam hidup saya untuk melihat jenis manusia yang sanggup berkurang ajar dan menitiskan air mata seorang ibu! Saya tidak tahu sama ada pembaca boleh tahan atau tidak dengan “binatang” yang berperangai begitu. Namun pada saya, memang nahas saya kerjakan..!!!


Oleh : Perak Today

No comments:

Post a Comment

Popular Posts

Recent Posts

About Me

My photo
Seorang Melayu Muslim yang dapat membezakan antara kehidupan seribu tahun lampau dengan kehidupan hari ini dan kini tinggal di daerah dan negeri di mana keturunan bukan Melayu menguasai politik, ekonomi, hartanah dan pendidikan.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP